Penerapan Algoritme Genetika Untuk Penjadwalan Latihan Reguler Pemain Brass Marching Band (Studi Kasus: Ekalavya Suara Brawijaya)

##plugins.themes.bootstrap3.article.main##

Marina Debora Rindengan Imam Cholisoddin Putra Pandu Adikara

Abstrak

Marching band merupakan ekstrakurikuler yang dimana pemainnya dituntut untuk bisa bekerja sama dalam satu tim agar bisa memberikan penampilan yang baik. Waktu yang diperlukan untuk latihan tidak singkat dengan jumlah pemain yang banyak. Jadwal latihan marching band yang kurang baik atau jadwal yang bentrok antar pemain bisa menimbulkan permasalahan dalam melakukan latihan. Data jadwal setiap pemain diambil dari Marching Band Ekalavya Suara Brawijaya, dan libur nasional lewat kalender tahun 2016 dari bulan September sampai Desember. Setelah mendapatkan data tersebut, proses algoritme genetika yang dimulai dari representasi kromosom terhadap jam dan hari latihan, kemudian melakukan proses extended intermediate crossover dan reciprocal exchange mutation untuk mendapatkan offspring baru yang akan diseleksi menggunakan elitism selection untuk generasi selanjutnya. Jadwal yang optimal didapatkan melalui pengujian, hasil dari pengujian beragam, rata-rata nilai fitness terbesar adalah 1 yang terdapat pada ukuran populasi adalah 130, jumlah generasi adalah 140, dan kombinasi cr dan mr adalah 0,5.

##plugins.themes.bootstrap3.article.details##

Cara Sitasi
Rindengan, M., Cholisoddin, I., & Adikara, P. Penerapan Algoritme Genetika Untuk Penjadwalan Latihan Reguler Pemain Brass Marching Band (Studi Kasus: Ekalavya Suara Brawijaya). Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer, vol. 2, no. 9, p. 2950-2956, jan. 2018. ISSN 2548-964X. Tersedia pada: <http://j-ptiik.ub.ac.id/index.php/j-ptiik/article/view/2057>. Tanggal Akses: 26 mei 2020
Bagian
Artikel